Lambang Swastika, sampai hari ini dikenal sebagai lambang yang mewakili kebencian, genosida, negatifitas. Tapi tahukah kamu bahwa lambang Swastika sudah ada jauh sejak jaman peradaban kuno? Dan lambang Swastika adalah sebuah simbol suci.

swastika di seluruh duniaSwastika (卐) (Sansekerta: स्वस्तिक) adalah salib sama sisi dengan empat lengan ditekuk di 90 derajat.

Bukti arkeologi paling awal penggunaan ornamen swastika ditemukan sejauh Peradaban Lembah Indus, India Kuno. Swastika juga telah digunakan dalam berbagai peradaban kuno lainnya di seluruh dunia (Cina, Jepang, Eropa, Amerika, Afrika dan masih banyak lagi).
Sering digunakan di dalam agama-agama India, khususnya di Hindu, Buddha, dan Jainisme, terutama sebagai simbol tantra untuk membangkitkan shakti atau simbol suci keberuntungan.

Kata “swastika” berasal dari bahasa Sansekerta svastika – “su” yang berarti “baik,” “asti” yang berarti “menjadi,” dan “ka” sebagai akhiran. Swastika secara harfiah berarti “untuk menjadi baik”. Atau terjemahan lain dapat dibuat: “swa” adalah “diri yang lebih tinggi”, “asti” yang berarti “menjadi”, dan “ka” sebagai akhiran, sehingga terjemahan dapat diartikan sebagai “yang dengan diri yang lebih tinggi”.

sastika

Di Asia Timur, swastika adalah karakter Cina, yang didefinisikan oleh Kamus Kangxi, diterbitkan pada 1716, sebagai “sinonim dari infinitas, digunakan terutama dalam teks-teks klasik Buddha”, kata tersebut kemudian berkembang untuk mewakili keabadian dan Buddhisme.

Simbol ini memiliki sejarah panjang di Eropa mencapai kembali ke zaman kuno. Di zaman modern, setelah lonjakan singkat popularitas sebagai simbol keberuntungan dalam budaya Barat, swastika diadopsi sebagai simbol Partai Nazi Jerman pada tahun 1920, sebagai simbol dari ras Arya.

Setelah Adolf Hitler berkuasa pada tahun 1933, Swastika terbalik dimasukkan ke bendera partai Nazi, dan menjadi bendera negara Jerman selama Nazisme. Oleh karena itu, Swastika telah menjadi sangat terkait dengan Nazisme dan ideologi terkait seperti fasisme dan supremasi kulit putih di dunia Barat, dan sekarang sebagian besar stigmatisasi negatif ada pada Swastika. Banyak ekstrimis politik modern dan kelompok Neo-Nazi seperti Rusia Nasional Persatuan menggunakan swastika bergaya atau simbol yang sama.

Mengapa Nazi dan gerakan fasisnya membajak sebuah kebudayaan, menggunakan lambang Swastika sehingga maknanya bergeser menjadi negatif? Apakah Swastika hanya sebuah bentuk geometri yang indah, ataukah ada makna sebenarnya yang belum kita ketahui?

https://www.youtube.com/watch?v=2exFTyKYa6w

(gambar diatas: gambar sebuah kuil kuno di Korea)

Comments

comments